Menu

Hari Pertama Penerapan PSBB, Kamang Magek Intensifkan Sosialisasi

  Dibaca : 167 kali
Hari Pertama Penerapan PSBB, Kamang Magek Intensifkan Sosialisasi

Kamang Magek, AMC — Pemerintah Kecamatan Kamang Magek, Kabupaten Agam intensifkan sosialisasi penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) kepada masyarakat, sebagai langkah untuk memutus mata rantai Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Sesuai instruksi Gubernur Sumatera Barat, PSBB diterapkan mulai hari ini, Rabu (22/4). Menyusul setelah keluarnya keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/260/2020 tentang penetapan PSBB di wilayah Provinsi Sumatera Barat dalam rangka percepatan penanganan Covid-19.

Camat Kamang Magek, Rio Eka Putra via ponsel menyebutkan, sosialisasi waspada Covid-19 sudah dilaksanakan sejak mewabahnya Virus Corona di Sumatera Barat. Namun khusus PSBB baru dilaksanakan sejak, Selasa (21/4) kamaren sesuai instruksi dari Pemkab Agam, dan sosialisasi masih berlanjut hingga hari ini.

Menurutnya, sosialisasi penerapan PSBB adalah untuk memperketat instruksi sebelumnya seperti menghindari kerumunan, menjaga jarak dengan orang sekitar, mengurangi aktivitas di luar rumah, mengharuskan pakai masker dan lainnya.

Ketentuan lain dalam penerapan PSBB ini berdasarkan yang ditetapkan adalah memperketat aturan transportasi dan mewajibkan pakai masker. Pengendara sepeda motor dilarang membonceng orang, hanya diperbolehkan membawa barang.

Kemudian untuk mobil sedan atau sejenisnya yang kapasitas empat orang hanya boleh diisi tiga orang, satu sopir dan dua orang di bangku belakang. Sedangkan mini bus kapasitas tujuh orang hanya boleh diisi empat orang, satu sopir, dua bangku tengah dan satu belakang.

“Sektor yang diperbolehkan beroperasi adalah pemerintahan dan sektor usaha,” ujar Rio.

Dalam penerapan PSBB katanya memang harus dilaksanakan sosialisasi secara intensif, sebab hasil sosialisasi yang dilaksanakan tadi malam bersama forkopimca masih ada mendapatkan masyarakat berkumpul di warung.

“Dengan begitu kita terpaksa membubarkannya, supaya tidak terjadi kerumunan banyak orang. Apalagi dalam kondisi saat ini dilarang untuk berkumpul-kumpul sebagai langkah untuk mencegah penyebaran Covid-19,” sebutnya.

Hingga siang ini, pihaknya masih melaksanakan sosialisasi kepada masyarakat yang turun langsung ke nagari-nagari. (t_m)

REKOMENDASI UNTUK ANDA

KOMENTAR

Belum Ada Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Post Kategori

Arsip

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional