Menu

Bupati Agam Melayat ke Rumdis Pasbar, Istri Almarhum Syahiran Tak Kuasa Menahan Tangis

  Dibaca : 615 kali
Bupati Agam Melayat ke Rumdis Pasbar, Istri Almarhum Syahiran Tak Kuasa Menahan Tangis

AMCnews.co.id — Tangis Ny. Yunisra Syahiran pecah begitu menyambut kedatangan Bupati Agam, Dr. H. Indra Catri beserta istri dan rombongan yang datang melayat ke rumah dinas Bupati Pasaman Barat, Selasa (6/8).

Air mata Yunisra tidak terbendung lagi dikala Bupati Agam menghampiri dan menyalaminya, karena duka mendalam dialami atas kepergian orang yang dicintainya untuk menghadap sang khaliq.

Pada kesempatan itu, Bupati Agam dan rombongan disambut Wakil Bupati Pasaman Barat, Yulianto, keluarga almarhum serta pejabat Pemerintah Pasaman Barat.

Bupati Agam, Dr. H. Indra Catri mengatakan, kedatangannya beserta rombongan ke rumah dinas Bupati Pasaman Barat dengan maksud turut belasungkawa atas meninggalnya Bupati Pasaman Barat, Syahiran, Sabtu (3/8) kemarin.

“Kaba baiak bahimbaukan kaba buruak bahambaukan, alhamdulillah telah sampai kita di rumah dinas Bupati Pasaman Barat dengan muka sabak atas berpulangnya kakak, orang tua dan mamak kita yaitu, bapak Syahiran,” ujarnya.

Menurut Bupati, almarhum Syahiran baginya adalah sosok senior yang berkesan terhadap apa dilakukan selama ini. Bahkan secara pribadi almarhum selalu memberikan nasehat dan masukan kepadanya untuk kepentingan masyarakat. Sehingga Bupati Agam sangat kehilangan salah satu bupati atau tokoh terbaik di Sumatera Barat.

Tidak hanya Bupati Agam, tentu yang paling merasa kehilangan adalah masyarakat Pasaman Barat. Untuk itu, Bupati Agam mengajak masyarakat Pasaman Barat agar mengikhlaskan kepergian almarhum dan mendoakannya semoga mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT.

“Di samping mendoakan almarhum, marilah kita ambil iktibar tentang kebaikan yang ditinggalkan seperti, bagaimana pertanggungjawaban dalam menjabat sebagai bupati, membina keluarga dan masyarakat,” pungkasnya.

Ahli waris almarhum, Jhoni Hendri selaku menantu mengucapkan terimakasih kepada Bupati Agam, Dr. H. Indra Catri dan rombongan atas kedatangannya, serta doa yang teriring untuk almarhum.

Jhoni menjelaskan awal almarhum dirawat, yang sebelumnya beliau mengalami penurunan kesehatan dan dibawa ke Rumah Sakit M Jamil Padang untuk mendapatkan perawatan. Setelah tiga pekan dirawat, dibawa ke RS Pondok Indah Jakarta agar mendapatkan perawatan lebih baik.

Selama 17 hari dirawat, Sabtu (3/8) malam kesehatannya semakin menurun, dan sekitar pukul 23.30 WIB almarhum menghembuskan nafas terakhirnya diusia 66 tahun. Kepergian almarhum meninggalkan satu orang istri dan empat orang putri.

“Bagi saya beliau adalah orang tua yang bijaksana dan santun. Bahkan almarhum pergi dengan tenang dan ketika memandang wajahnya seperti melihat beliau beberapa tahun lalu,” ulasnya. (AMC05)

REKOMENDASI UNTUK ANDA

KOMENTAR

Belum Ada Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Post Kategori

Arsip

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional